17 Jun 2012

Penyebab Penyakit Herpes


Herpes merupakan penyakit akibat dari virus yang umumnya ditandai dengan luka melepuh yang menyakitkan biasanya di daerah mulut dan sekitarnya dan alat kelamin. Beberapa orang juga pernah mengalami penyakit herpes untuk bagian anus, mata, jari-jari tangan atau kaki. Virus herper yang adalah virus herpes simpleks 1 dan 2, virus Epstein-Barr, varicella zoster, dan cytomegalovirus.
Virus yang paling sering mengganggu adalah virus herpes simpleks 1 (HSV-1) dan virus herpes simpleks 2 (HSV-2). Kedua virus herpes simpleks tersebut menyebabkan bintik-bintik kecil, iritasi, lepuh berisi cairan atau melepuh pada kulit dan selaput lendir. HSV-2 biasanya mempengaruhi alat kelamin, sedangkan HSV-1 paling umum mempengaruhi mulut. Gejala awal penyakit herpes dari demam termasuk sensasi terbakar dan kesemutan di sekitar tepi bibir dan hidung, gatal panas, lecet yang menyakitkan, dan jerawat merah yang akan terbentuk dalam beberapa jam dan berlangsung beberapa hari.
Herpes disebabkan oleh salah satu dari virus herpes yang ditularkan melalui kontak langsung. Setelah terbentuk, virus aktif dalam tubuh, dan semakin mengaktifkan selama penderita mengalami masa stres, dan menjadi aktif dalam sel saraf. HSV memasuki tubuh melalui selaput lendir atau lubang kecil pada kulit sebagai akibat dari kontak langsung, misalnya, melalui sentuhan, ciuman, dan aktivitas seksual vagina, oral, atau anal. Virus yang paling menular adalah melalui kontak langsung dengan luka herpes, juga dapat menular melalui air liur, atau melalui kontak kulit dengan orang yang tidak memiliki luka yang tampak atau gejala lainnya tetapi orang tersebut sebagai penderita penyakit herpes.
Dewasa ini orang yang terinfeksi herpes dapat mengobati gejala herpes dengan mudah. Terdapat beberapa obat herpes yang dapat digunakan untuk mengobati seperti famciclovir, valacyclovir, and acyclovir yang efektif menghentikan gejala herpes. Untuk mengurangi rasa sakit, Anda dapat menggunakan parasetamol atau aspirin, krim anestesi, dan es. Krim anestesi harus digunakan untuk memperlambat efek pengeringan dan Anda harus menghindari penggunaan douche, deodoran atau sabun antibakteri. Jika Anda tidak ingin mendapatkan infeksi sekunder, maka Anda harus menjaga daerah tersebut kering dan bersih setiap saat. Gunakan pakaian longgar.
Rasa sakit saat buang air kecil dapat diatasi dengan minum banyak air. Jika Anda menyentuh daerah yang terinfeksi, Anda harus mencuci tangan Anda secara menyeluruh dan menghindari, menyentuh atau menggosok mulut atau mata, ini salah satu cara untuk menghindari infeksi lebih lanjut. Daerah yang terinfeksi dapat diberikan garam mandi Epson untuk mengeringkannya. Anda juga harus menghindari situasi penuh tekanan (stress) dan istirahat cukup. Diet yang tepat juga salah satu cara untuk mencegah wabah karena membantu untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh yang sehat. Jangan melakukan kontak langsung pada siapapun, agar mereka tidak tertular virus herpes yang Anda derita.


ads

Ditulis Oleh : ferdinand hegemur Hari: 02.34 Kategori:

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Lirik

More on this category »

Info Super 5

More on this category »

Kuliner

More on this category »

Info Super 7

More on this category »

Tips

More on this category »

Info Super 10

More on this category »